211 Views

Di Minangkabau ada postulat, Adat Basandi Syara’, Syara’ Basandi Kitabullah yang menunjukkan betapa Islam menjadi hal yang menyatu dalam kehidupan adat orang Awak. Karena itu, hampir tak terdengar bila orang Awak memeluk agama lain. Namun, postulat itu tak lagi jadi jaminan. Pasalnya, lewat misi yang tergolong rahasia, tercatat 500 orang Minang dipindahkan ke agama lain, Kristen.

Salah satu di antaranya adalah Wawah, panggilan akrab Khairiah Enniswati (17). Gadis manis yang berjilbab ini diculik, diperkosa, dan dipaksa keluar dari agamanya lewat misi rahasia yang dijalankan sekelompok orang dari kalangan Kristen. Saat peristiwa yang kemudian mengguncang masyarakat Minang itu terjadi, Wawah tercatat sebagai pelajar di Madrasah Aliyah Negeri (MAN) 2, Gunung Pangilun, Padang. Setelah setahun mengendap, tanpa proses hukum, Mei 1999 lalu kasus ini mulai disidangkan di Pengadilan Negeri Padang. Umat Islam, khususnya pelajar dan mahasiswa Muslim di kota ini pun turun ke jalan. Gelombang unjuk rasa kemudian mengiringi persidangan kasus ini, hingga kini.

Awal Malapetaka

Peristiwa mengenaskan itu berawal pada Maret 1998. Wawah yang asal Sumatera Utara itu, kost bersama kakaknya, Wardah, mahasiswi IAIN Imam Bonjol, Padang. Kedua orangtua mereka, tinggal dan bekerja di Bengkulu sebagai dosen. Sebenarnya, sang paman tinggal di Balaibaru, Padang, tak jauh dari kampus IAIN. Namun, dengan alasan belajar mandiri, keduanya tak tinggal bersama keluarga sang paman.

Suatu hari pada Maret 1998 itu, Wawah yang biasa bersekolah menggunakan angkutan kota (angkot) berkenalan dengan seorang gadis berjilbab, Lia namanya. Orangnya manis, semanis Wawah. Ramahnya bukan main. Esoknya, Lia bertemu lagi degan Wawah di atas angkot jurusan yang sama. Hari-hari berikutnya mereka sering terus bertemu. Keakraban terjalin sudah, maklum sama-sama gadis berjilbab.

Ternyata Lia musang berbulu ayam. Ia penganut Kristen Protestan. Ini diketahui setelah pada suatu hari Lia datang ke rumah kost Wawah. Saat itu, kakaknya, Wardah sedang pergi kuliah ke IAIN. Di sanalah Lia bercerita bahwa ia penganut Kristen Protestan. Ia kemudian bercerita betapa indahnya berkelana dalam dunia Protestan. Tak hanya itu, ia juga berkisah tentang dunia seks yang bagi Wawah teramat tabu. Bulu kuduknya merinding. Ia lalu mengajak Wawah pindah agama. Kontan saja Wawah menolak. Sejak itu mereka tak pernah bertemu lagi. Wawah mengunci mulutnya. Ia tidak memberi tahu siapa pun, termasuk kakaknya. Ia takut, teramat takut.

Pemurtadan

Beberapa bulan kemudian Lia datang lagi. Lagi-lagi, saat itu Wardah sedang tidak di rumah. Kali ini ia tak lagi bercerita soal agama, melainkan tentang hal-hal yang indah dan menarik. Ia ajak Wawah berkeliling kota. Wawah enggan, tapi entah setan mana yang berhasil membuatnya patuh. Mereka berdua menghabiskan waktu berkeliling kota Padang. Usai berkeliling kota, Wawah diajak ke suatu tempat. Itulah Gereja Protesten, di Jl Bagindo Aziz Chan, Padang. Di sini, seperti dituturkan paman Wawah, Abu Samah, Wawah sudah ditunggu puluhan jemaah dan Pendeta Willy.

Singkat cerita, Wawah dipaksa membuka jilbab, dipaksa menuju altar. Lalu dipaksa masuk Kristen, kendati gadis ini menangis dan meronta. Bagi Wawah, tidak pernah terbayangkan, bahkan dalam mimpi pun akan dipaksa mengakui Tuhan selain Allah SWT.

Pemaksaan pertama selesai. Kini, Wawah diserahkan kepada Salmon, seorang jemaat gereja yang bekerja di PDAM Padang. Wawah dititipkan di rumahnya di kawasan Telukbayur, Padang. Di situ ada Lisa Zuriana, istri Salmon. Lisa adalah warga Tangah Sawah, Bukittinggi, asli Minangkabau yang kini memeluk Kristen. Ia bendahara Persatuan Kristen Protestan Sumatera Barat (PKPSB). Organisasi ini menaungi sekitar 500 orang Minang yang sudah dikristenkan sejak lima tahun terakhir. Sebanyak 93 orang di antaranya berdomisili di Sumbar, sisanya di rantau. Angka 500 itu, belum termasuk yang sudah dikristenkan sejak 10 atau 15 tahun belakangan. Organisasi ini ketuanya, Yanuardi Koto, orang Lubukbasung, Agam, asli Minang.

Sejak tinggal bersama keluarga Salmon, Wawah didikte dengan ajaran-ajaran Kristen. Selama satu bulan, Wawah dipingit. Kemudian ketika suasana sudah agak tenang, Wawah diajak makan-makan ke restoran dan tempat-tempat wisata. Anehnya, kenapa Wawah tidak berontak? Ternyata, Salmon mengancam Wawah akan menghabisi keluarganya jika melaporkan keadaan dirinya.

Juga, kenapa harus disekap di rumah Salmon? Salmon, pegawai PDAM Padang, sering ke Gunung Pangilun, sebab di sana ada bak penampung air PDAM untuk kebutuhan warga kota. Untuk sampai ke bak air itu, Salmon pasti melewati MAN 2 Gunung Pangilun, sebab jalan ke situ ada di sisi sekolah. Berat dugaan, Salmon lah yang membidik Wawah sejak awal, kemudian ia bekerjasama dengan Lia. Setelah berhasil Wawah diserahkan pada Salmon.

Diperkosa

Suatu ketika, Salmon ditinggal sendirian oleh istrinya. Setan pun merasuki jiwa Salmon yang kemudian memaksa Wawah memenuhi nafsu bejatnya. Di bawah ancaman, Wawah diperkosa. Salmon tak mempedulikan air mata Wawah yang bercucuran. Dua kali ia lakukan hal itu.

Akibat semua itu, Wawah pucat pasi. Hari demi hari ia lesu dan menerawang. Sementara keluarganya di Padang sudah melaporkan ke polisi bahwa anaknya hilang.

Oleh Salmon, atas anjuran gereja, Wawah diganti nama dengan Indah Fitria. Kemudian dengan memakai ijazah palsu dari SMP 4 Muaro Bungo, Jambi, ia disekolahkan ke SMU Kalam Kudus, milik Yayasan Prayoga, Padang.

Keberadaan Wawah di sana diawasi oleh Lisa sepanjang hari. Tapi, suatu hari, Wawah terlihat teman-temannya dari MAN 2. Hal itu segera dilaporkan kepada pamannya, Abu Samah. Sang paman segera memeriksa keberadaan Wawah, namun pihak sekolah berhasil mengelak dengan menyebut tak ada siswi yang bernama Khairiah Enniswati. Abu Samah pulang dengan langkah kecewa. Karena keberadaan Wawah sudah tercium keluarganya, ia pun dipindahkan ke sebuah sekolah Kristen, di Malang, Jawa Timur.

Terbongkar

Namun, polisi sudah terlanjur tahu. Robert, Kepala SMU Kalam Kudus yang melakoni semua itu diperiksa polisi. Ia mengaku dan polisi kemudian menjemput Wawah ke Jawa Timur serta membawanya pulang ke Padang. Sesampai di Padang, tangis dan pekik histeris telah menunggu. Wawah berurai air mata tak henti-hentinya. Kemudian ayahnya yang dosen IAIN di Bengkulu membawa anak kesayangannya itu ke Bengkulu. Di sini ia diislamkan kembali. Sejak itu, Wawah menyendiri, ia hanya beribadah mendekatkan diri kepada Tuhan, Allah SWT.

Karena Wawah sudah sampai di Padang, kasusnya pun diproses polisi. Menurut sumber Republika, kasus Wawah diintervensi oleh oknum pejabat di Polda Sumbar yang kebetulan jemaat Protestan. Maka diamlah kasusnya berbulan-bulan lamanya, bagai lenyap ditelan bumi.

Suatu hari di tahun silam, Kapolda Sumbar (waktu itu) Kol (Pol) Boedi R Koestono, mengadakan pertemuan dengan tokoh agama se-kota Padang. Saat itulah, Ir Nasrun, seorang dosen di sebuah perguruan tinggi Islam Padang menanyakan perihal kasus Wawah kepada Kapolda. Kapolda kaget dan berjanji akan menuntaskannya.

Kasus Wawah pun mulai diperhatikan dengan ‘baik’. Kemudian diajukan ke Pengadilan Negeri Padang, dengan dua jerat hukum. Pertama jerat melarikan anak di bawah umur, kedua pemerkosaan. Kasus pemalsuan ijazah tidak disebut-sebut. Lebih tidak disebut-sebut lagi, pemaksaan pindah agama. Itulah sebabnya, muncul kecurigaan, oknum aparat Polda Sumbar campur tangan. Tapi Kapolda Sumbar, Kol (Pol) Dasrul Lamsuddin membantah kalau anak buahnya terlibat.

Setiap Sabtu kasusnya disidang di PN Padang, sejak Maret lalu. Sidang pertama sampai keenam, tenang-tenang saja. Tapi, setelah memasuki sidang ke tujuh, baru tersangkanya ditahan. Itu pun setelah diberitakan Tabloid (mingguan) Bijak, yang terbit di Padang. Tersangkanya adalah Salmon dan istrinya, Lisa.

Sabtu besok, memasuki sidang ke-10. Belum diketahui kapan kasus ini akan diputus majelis hakim yang diketuai Marzuki SH. Sebab, di luar ruang sidang suasana mulai panas. Siswa MAN 2 Padang dan mahasiswa IAIN serta mahasiswa dari PTS/N lainnya sudah melakukan unjuk rasa. Mereka meminta kasus Salmon dibuat terbuka untuk umum dan pelakunya dihukum berat.

Dalam kasus Wawah, yang jadi tersangka hanya Salmon dan istrinya. Gereja menyatakan, semua adalah perbuatan Salmon dan menampik keterlibatan gereja. Lia, gadis yang pura-pura berjilbab dan tokoh penjerumus Wawah seharusnya menjadi tersangka pula. Tapi, ia entah di mana kini. Demikian pula Pendeta Willy, juga raib. Menurut pihak gereja, di sana tidak ada pendeta yang namanya Willy. Tapi menurut saksi, Yanuardi Koto, Willy kini sudah berada di Amerika. Yanuardi Koto, adalah Ketua Persatuan Kristen Protestan Sumatera Barat (PKPSB). Atas semua itu, pihak gereja tutup mulut. Yang pasti, sidang di PN Padang itu, tampaknya jadi bom waktu, yang bisa meledak kapan saja.

Persidangan masih berlangsung, namun pada Rabu (24/6) lalu di Mapolda Sumbar berlangsung pertemuan tertutup antara Kapolda Kol (Pol) Dasrul Lamsuddin, keluarga Wawah di Padang dan para ulama, terutama dari MUI (Amir Syarifuddin), DDII (Masoed Abidn), dan Muhammadiyah (Nur Anas Djamil). Para tokoh ulama itu mendesak Kapolda mengusut tuntas kasus pemaksaan pindah agama tersebut. Ulama sangat sedih karena banyaknya orang Minang yang pindah agama ke Kristen Protestan.

Seperti dikatakan para tokoh agama itu, Pemuka agama Islam di Sumbar, sudah menahan diri. Sekaligus, meminta umat Islam untuk tidak bertindak sendiri-sendiri. Kasus Wawah diminta untuk jadi pelajaran, bahwa ada yang hilang dari masyarakat, yaitu keimanan yang kukuh. Bisa jadi ini, karena ulama kian langka di Ranah Minang. Dulu, meski suara Buya HAMKA hanya didengar di radio, namun bila Buya bicara, umat Islam Minang mematuhinya. Kini, sudah berbuih-buih ulama bicara di televisi, di masjid, umat cuek saja. Lalu siapa yang salah?

( Republika )

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here